Majalah Niaga Sumber Inspirasi Usahawan Internet

Assalamualaikum w.b.t…

Apa khabar sidang pembaca yang budiman? Semoga anda berada dalam limpahan rahmat Allah s.w.t.

Kali ini, saya ingin membuat sedikit review tentang sebuah majalah usahawan internet yang baik dan bermanfaat bagi para pembaca. Apa yang mengembirakan lagi, ianya sebuah majalah percuma dalam bentuk ebook.

Pada masa ini, majalah usahawan dalam bahasa Melayu agak kurang dan belum mencapai tahap yang boleh menyelesaikan pelbagai persoalan yang terbelenggu di pemikiran usahawan-usahawan kita. Oleh itu, penerbitan Majalah Niaga ini memang memenuhi permintaan usahawan Melayu terutamanya usahawan internet.

Perkembangan teknologi telah memberikan impak yang besar terhadap hasil jualan sesuatu syarikat. Syarikat yang bijak menggunakan teknologi ini pasti memperoleh laba yang banyak. Apa yang menyedihkan, syarikat-syarikat usahawan Melayu tidak banyak yang menggunakan kesempatan ini ataupun menggunakannya secara total dengan segala aplikasi yang ada.

Majalah ini cuba membongkar ruang-ruang yang lompong dan semakin berkembang pesat seperti jualan di ebay, facebook dan web site percuma dan berbayar. Selain itu, pelaburan dalam bidang yang korporat seperti pelaburan hartanah dan juga logam iaitu emas dan perak juga diberikan penekanan.

Kita bakal memperoleh tips-tips daripada para jutawan Malaysia yang telah berjaya dalam bidang masing-masing. Mereka banyak memberikan tips-tips rahsia yang sukar untuk dijumpai di tempat-tempat lain.

Ayuh, kongsikan artikel ini bersama rakan-rakan anda dan tambahkan pengetahuan anda tentang bidang usahawan terutamanya usahawan internet.

Link: http://www.majalahniaga.com/

Advertisements

127 Hours (2010)

Assalamualaikum w.b.t…

Sedikit review tentang sebuah filem yang menarik untuk ditonton oleh masyarakat kita. 127 Hours merupakan sebuah filem yang berdasarkan kisah benar yang dialami oleh Aron Ralston yang terperangkap di celahan gunung-ganang disebabkan oleh himpitan batu besar ke atas tangannya. Dia berada dalam situasi tersebut selama 127 jam iaitu 5 hari lebih.

Pengarah filem ini ialah Danny Boyle. Peristiwa yang dikisahkan dalam filem ini berlaku pada bulan April 2003 di Blue John Canyon, Utah.

Apa bila menonton filem ini, saya teringat pesanan Baginda Nabi s.a.w. yang menyuruh kita bermusafir atau berjalan jauh dengan berkumpulan dan sekurang-kurang bilangan dalam kumpulan adalah 3 orang. Dalam peristiwa ini, barulah kita sedar kepentingan bergerak secara berkumpulan. Nikmat adanya rakan taulan yang akan membantu kita ketika kita susah dan kesempitan.

Pengalaman saya mengembara ke eropah juga banyak menyedarkan saya tentang hakikat ini. Berjalan di negara yang kita tidak faham bahasanya seperti France menyebabkan kita memerlukan rakan. Janganlah dipandang remeh hal ini.

Aron Ralston berkata selepas kejadian tersebut: ” Call your parents, let them know you love them. Commit to things. And if you’re inclined to disappear, let the people who love you know where you are. Why? Because when you’re caught between a rock and a hard place; these are the only things that matter”.

Maklumkan kepada keluarga dan orang tersayang. Biar mereka tahu di mana anda berada. Kerana mereka semua sayangkan anda. Itu mesej yang ingin dibawa dalam filem ini.

Saya kira, filem ini adalah filem berkos rendah. Cukup dengan watak hero sahaja sudah dapat menggambarkan cerita ini. Kepada pengarah filem, jika mahu mengarah filem yang berkos rendah, tirulah filem seperti ini. Walaupun menceritakan tentang kecelakaan yang menimpa pengembara di celahan gunung, namun ianya mampu memberikan mesej yang jelas.

Perkara yang tidak saya lupakan dalam filem ini ialah apabila hero terpaksa meminum air kencingnya sendiri demi memastikan dirinya boleh hidup selama 5 hari tersebut. Selain itu, adegan memotong tangan sendiri kerana tidak mampu untuk mengeluarkan tangannya yang tersepit juga menjadi adegan yang sangat mengerikan. Namun, itulah kenyataan, andainya kalian berada di tempat tersebut. Nauzubillahi min zalik!

Link menonton secara online:

http://www.putlocker.com/file/CB1F653998ACB508

Selamat menonton!

مصادر في القواعد الفقهية

ومن أهم ما ألف في هذا الباب في مختلف المذاهب الفقهية الكبرى

في المذهب الحنفي

أصول الحسن الكرخي (ت340هــــــ)، وهو أول كتاب ألف في القواعد الفقهية في المذهب الحنفي.

تأسيس النظر لأبي زيد عبد الله بن عمر الدبوسي الحنفي (ت430هــــ).

الأشباه والنظائر لزيد الدين إبراهيم المعروف بابن نجيم (ت970هــــ). وهو أجمع وأفضل ما ألف في القواعد الفقهية عند الحنفية. وشرحه الإمام أحمد بن محمد الحموي (ت1098هــــ) في كتاب سماه (غمز عيون البصائر شرح الأشباه والنظائر).

في المذهب المالكي

أنوار البروق في أنواء الفروق لشهاب الدين أحمد بن إدريس القرافي (ت684هـــــ).

القواعد الفقهية للإمام أبي عبد الله محمد بن أحمد المقري (ت756هــــ).

الكليات الفقهية لأبي عبد الله محمد بن غازي المكناسي (901هـــــ).

المنهج المنتخب إلى أصول المذهب للفقيه المالكي علي التجيبي المعروف بالزقاق (ت912هــــ).

إيضاح المسالك إلى قواعد الإمام مالك لأبي العباس أحمد بن يحيى الونشريسي (ت914هـــــ)، اختصر فيه كتاب المقري.

في المذهب الشافعي

قواعد الأحكام في مصالح الأنام للعز بن عبد السلام (ت660هــــ).

الأشباه والنظائر للإمام تاج الدين عبد الوهاب بن علي السبكي (ت711هــــ)

الأشباه والنظائر للشيخ صدر الدين محمد بن عمر المعروف بابن الوكيل (ت716هـــــ).

المجموع المذهب في قواعد المذهب لابن العلاء (ت761هــــ).

المنثور في ترتيب القواعد الفقهية للإمام بدر الدين الزركشي (ت794هــــ)

الأشباه والنظائر لجلال الدين السيوطي (911هــــ)، وهو أفضل وأحسن ما ألف في المذهب من حيث الترتيب والتنظيم.

في المذهب الحنبلي

القواعد النورانية الفقهية للإمام تقي الدين أبي العباس المعروف بابن تيمية (728هــــ)

القواعد الفقهية لابن قاضي الجبل (771هـــــ).

تقرير القواعد وتحرير الفوائد لأبي الفرج عبد الرحمن بن أحمد بن رجب الحنبلي (795هــــ)

القواعد الكلية والضوابط الفقهية لابن عبد الهادي (ت909هـــــ)

إلى لقاء آخر.

Filem Biografi The First Grader (2010)

Assalamualaikum w.b.t…

Bagaimana keadaan kalian dengan ibadat di Bulan Ramadhan? Moga-moga terus dahaga dan lapar dalam mencari kebaikan dan kebajikan.

Di sini, saya ingin berkongsi sedikit pandangan tentang sebuah filem biografi yang baik dari sudut pengajaran dan pengolahan ceritanya. Apabila saya menonton filem ini, saya berharap penggiat filem di Malaysia juga mampu membuat filem seperti ini. Ianya penuh dengan pengajaran dan pengalaman yang boleh diteladani. Apa yang penting, filem ini cukup memberikan energi kepada anda!

Cerita ini adalah cerita benar yang berlaku di sebuah kampung kecil di Kenya. Kampung ini terletak di kawasan pergunungan yang tiada tumbuh-tumbuhan dan kemudahan jalan raya. Cerita ini mengisahkan tentang semangat seorang warga emas yang mengalami zaman muda yang perit di zaman penjajahan. Beliau ialah Mau Mau. Beliau ingin belajar menulis dan membaca. Bagi memenuhi impiannya ini, beliau terpaksa belajar dengan kanak-kanak kecil yang berusia 6 tahun. Namun, usaha dan semangatnya ini ditentang oleh penduduk kampung di situ yang menganggap kehadirannya di sekolah akan menganggu pembelajaran anak-anak mereka.

Untuk mengetahui kesudahannya, saya mengajak kalian untuk menonton filem yang penuh pengajaran ini bagi orang-orang yang berakal.

Link download (dicadangkan) :

http://www.hnmovies.com/2012/06/first-grader-2010-bluray-720p-brrip.html

Link menonton secara online (dicadangkan) :

http://www.sockshare.ws/file/LbgQjOYwkAR0zHYH

Selamat Menonton!

p/s: saya tidak bertanggungjawab dengan link yang diberikan. Kalian boleh mencari link yang lebih sesuai jika ianya tidak berfungsi atau terdapat virus.

Tips Bagi Kajian Yang Berkualiti (Part 2)

9 Pencarian maklumat yang pelbagai. Dalam hal ini, anda boleh mencari maklumat dalam pelbagai bentuk. Boleh mencarinya melalui buku-buku rujukan samada utama mahupun sekunder atau melalui kelas-kelas dengan ulama yang masyhur dan ahli dalam bidangnya atau dengan kata mudahnya, pengambilan ilmu melalui lisan ulama. Sumber yang kurang dititikberatkan oleh para pengkaji. Ingatlah bahawa ilmu dikutip melalui ulama secara turun temurun. Apa yang ada pada kitab itu juga merupakan ilmu yang disampaikan melalui lisan juga. Namun, terdapat satu kelebihan yang dilupakan oleh para pengkaji tentang kepentingan mengumpul maklumat secara lisan adalah ianya merupakan keberkatan dalam sesuatu majlis. Barangkali, ianya ilham daripada Allah s.w.t. kepada ulama tersebut yang jarang-jarang berlaku. Oleh itu, setiap maklumat yang disampaikan di dalam kelas pengajian perlu dicatat dan berkemungkinan mempunyai manfaat yang besar dalam kajian kita.

10 Elakkan mengambil maklumat daripada sumber yang tidak dibenarkan. Sumber yang dimaksudkan di sini ialah seperti internet ataupun software-software yang membantu para pengkaji dalam mencari maklumat. Kebanyakan software-software ini mempunyai banyak kelemahan dalam penulisannya. Oleh itu, penggunaan software ini hanyalah membantu para pengkaji sampainya kepada maklumat bukan sebagai rujukan asli. Para pengkaji perlu merujuk kepada sumber bertulis.

11 Pemilihan istilah yang tepat. Pemilihan istilah yang tepat dalam sesuatu perkara amat penting dalam kajian ilmiah. Bagi membantu, para pengkaji boleh merujuk kamus-kamus istilah dan kamus-kamus bahasa.

12 Penerangan istilah yang sukar difahami. Setiap istilah yang sukar difahami perlulah diterangkan dalam bahas. Penerangan ini boleh dibuat di bahagian bawah bagi setiap muka surat kajian ataupun disediakan satu bahagian khas untuk pentakrifan istilah yang berada di bahagian belakang.

13 Penterjemahan cendekiawan yang kurang dikenali. Para pengkaji perlu memperkenalkan cendekiawan yang kurang dikenali kepada pembaca. Pembaca yang dimaksudkan di sini ialah pembaca yang bukan ahli dalam bidang tersebut. Para pengkaji tidak perlu untuk memperkenalkan cendekiawan atau ulama yang sudah dikenali kerana dengan terjemahan mereka tidak menambahkan apa-apa nilai kepada pembaca selain menambahkan bilangan muka surat kajian semata-mata.

14 Kaitkan setiap kajian dengan contoh semasa. Setiap kajian yang tidak bermatlamatkan untuk menyelesaikan masalah manusia adalah sia-sia. Oleh itu, kajian perlu dikaitkan dengan contoh semasa bagi memastikan relevannya sesuatu perkara dengan zaman tersebut.

15 Jelaskan pendirian penulis. Dalam setiap isu, para pengkaji perlu menyelitkan pendiriannya terhadap masalah tersebut serta kemampuannya dalam memahami masalah tersebut dengan baik. Hal ini boleh dilakukan dengan mengkritik pandangan yang dirasakan tidak tepat serta menunjukkan kelebihan pandangan yang lain dengan hujah-hujah yang konkrit. Selain itu, para pengkaji boleh mengaitkan masalah tersebut dengan masalah yang lain yang ada persamaan dari sudut tabiatnya bagi dikeluarkan ulasan terhadap perkara tersebut.

16 Menulis “sallallhu alaihi wasallam” dengan penuh. Para pengkaji perlu menulisnya dengan penuh dan bukan dengan ringkas. Hal ini juga sama dalam bahasa Arab ataupun bahasa Melayu (saya juga kurang amalkannya dalam bahasa Melayu). Begitu juga dengan penulisan “radhiyallahu anhu”, “rahimahullah” dll. Semuanya perlu ditulis dengan penuh sebagai tanda hormat kita kepada mereka yang telah berjasa kepada agama kita.

17 Menghormati para ulama. Dalam menulis nama-nama ulama, para pengkaji perlulah beradab dalam menyebutnya. Jangan ditulis sekdar, Abu Hanifah, Ahmad, Syafie tetapi sebaliknya perlu menyebut Imam Abu Hanifah, Imam Ahmad dan Imam Syafie. Demikianlah juga dengan ulama-ulama yang lain.

18 Menyebut kesimpulan kepada kajian. Setiap kajian perlu diakhiri dengan rumusan ataupun natijah kepada kajian kita. Dalam kesimpulan ini, kita boleh menyebutkan tiga perkara:

1 Natijah kepada kajian.

2 Bahan rujukan yang menjadi punca kepada kajian tersebut.

3 Serta menyebutkan kekurangan-kekurangan yang boleh disempurnakan oleh para pengkaji yang lain dalam kajian tersebut.

19 Menulis isi kandungan yang penting. Para pengkaji perlu menulis isi kandungan bagi kajian tersebut. Sama ada isi kandungan kajian, isi kandungan ayat al-quran, isi kandungan hadis, ataupun isi kandungan syi’ir Arab. Oleh itu, penyenaraian ini penting bagi memudahkan pembaca mencari maklumat yang dikehendaki.

Sekadar itu sahaja tips-tips yang berkualiti. Semoga memberi manfaat kepada para pembaca.

Tips Bagi Kajian Yang Berkualiti (Part 1)

Assalamualaikum w.b.t…

Salam Ilmu Dan Harapan buat pembaca blog saya.

Artikel ini saya tujukan kepada para pelajar yang akan menulis assignment, bahas atau urudh. Nasihat ini juga ringkasan daripada buku Asas-Asas Manhaj Bahas Dalam Ilmu-Ilmu Islam  yang ditulis oleh Dr. Abdullah Ghaziwi.

Antara tips yang disebutkan adalah:

1 Memulakannya dengan Basmalah. Perkara ini banyak dilupakan oleh para pengkaji. Ini menunjukkan sifat kehambaan kita kepada Allah yang Maha Esa dengan bergantung harap kepadaNya. Cukuplah kita menghayati hadis Nabi s.a.w.  yang diriwayatkan oleh Imam Baihaqi.

كُلُّ كَلَامٍ لا يبدأ في أوله بذكر الله فَهُوَ أَبْتَرُ”

Nabi s.a.w. bersabda: “Setiap perkataan yang tidak dimulakan di permulaannya dengan menyebut Allah maka ia terputus (iaitu kurang berkatnya)”

2 Kajian untuk menjawab soalan-soalan yang penting. Kajian yang terbaik ialah kajian yang Berjaya menjawab permasalahan-permasalahan yang dibangkitkan dipermulaan kajian. Maka, pengkaji perlu memulakan kajiannya dengan bertanyakan kepada diri sendiri tentang persoalan-persoalan yang perlu dijawab di dalam kajiannya.

3 Menyatakan tujuan kajian yang kukuh. Tujuan menjadi penentu kejayaan kepada kajian kita. Andainya tujuan kita kuat dan mantap maka kita mampu menghasilkan kajian yang berkualiti serta memberi manfaat kepada masyarakat. Islam mengajar kita untuk bermatlamat dalam setiap perkara. Dalam ibadat, kita diperintahkan untuk berniat atau bertujuan, maka begitu juga dalam kajian kita.

4 Menyatakan kajian yang terdahulu. Matlamat kajian yang baik adalah untuk memberi manfaat kepada masyarakat serta memberikan jalan penyelesaian yang konkrit dalam sesuatu masalah. Selain itu, ia juga bertujuan menambahkan bahan ilmiah dalam perpustakaan Islam. Ianya bukan sekadar menghimpunkan maklumat di sana sini serta mendapatkan sekeping sijil. Dengan menyebut kajian yang terdahulu, kita dapat mengetahui sejauh mana kita mampu memberikan nilai baru dalam bidang ilmu. Oleh itu, pembacaan yang meluas perlu dilakukan bagi mencapai tahap ini.

5 Pemilihan tajuk yang betul. Tajuk merupakan gambaran asas kepada kajian kita. Apabila kita menyatakan sesuatu tajuk maka kita sedang menggambarkan kepada pembaca tentang gambaran umum kajian kita. Oleh itu, apabila kita menceritakan tentang sesuatu tajuk, kita perlu membezakan antara perkara asas bagi tajuk dan perkara sampingan. Perkara asas perlulah disebut dan diterangkan dengan jelas kepada pembaca. Perkara asas ini perlulah merangkumi 80 peratus muka surat bahas kita berbanding perkara sampingan dalam kajian kita.

6 Pembahagian tajuk yang baik. Setiap kajian mempunyai pecahan-pecahan tajuk yang banyak. Setiap tajuk ini perlu dipecahkan dengan baik. Mulakan dengan “bahagian”, kemudian “bab”, “fasal”, “mabhas” dan akhir sekali “mathlab”. Selain pecahan ini, pecahan dalam bentuk contoh dan maklumat secara bernombor juga perlu dibuat pemilihan yang baik juga. Pengkaji boleh menggunakan nombor, abjad “abc”, huruf roman dll. Pemilihan ini perlu diserasikan dengan bahasa dan jenis kajian. Kalau kajian dalam bahasa Arab, maka pemilihan huruf “alif, ba, ta” adalah lebih sesuai berbanding “abc”.

7 Pengumpulan bahan rujukan yang berkualiti. Para pengkaji perlu membezakan antara bahan rujukan utama atau sekunder. Pengambilan bahan rujukan sekunder yang banyak dan bahan rujukan utama yang sedikit telah menurunkan mutu sesuatu kajian. Bahan rujukan utama dapat dikenal dengan mengetahui tarikh mati pengarang. Jika pengarang meninggal semasa atau selepas perkembangan sesuatu ilmu maka ia dikira sebagai bahan rujukan utama dan jika pengarang meninggal selepas perkembangan ilmu dalam tempoh yang agak lama maka bahan rujukan itu adalah sekunder.

8 Pendetailan ayat al-quran, hadis dan syi’r Arab. Kesalahan dalam ayat al-quran, hadis adalah seuatu yang tidak dapat diterima. Oleh itu, apabila pengkaji menulis ayat al-quran dan hadis, maka perlulah merujuk kepada sumbernya iaitu mashaf al-quran dan kitab-kitab hadis. Selain itu, nama surah serta nombor ayat perlu disebut bagi al-quran. Manakalah hadis pula, perlu menyebutkan sumbernya, bab dan nombor hadis serta juzuk dan bilangan muka surat. Manakala syi’I Arab pula perlu disebutkan sumbernya serta tuan punya syi’ir. Ketiga-tiga ini perlu menggunakan tanda-tanda yang berbeza-beza bagi menunjukkan kelainan antara mereka. Selain itu, perlu diletakkan baris.

Bersambung esok!

Filem Iran: The Song Of Sparrows

Assalamualaikum w.b.t…

Sambil-sambil berehat ni, eloklah menonton cerita yang penuh pengajaran ini.

Cerita yang saya maksudkan ialah The Song Of Sparrows.’

Sinopsis Cerita

Kisah ini menceritakan tentang susah payah seorang ayah yang miskin dalam membesarkan anak-anaknya yang nakal dan tidak mendegar kata. Dalam usaha ayahnya mencari pendapatan yang lebih, di akhirnya si ayah cedera parah akibat ditimpa runtuhan bahan-bahan buangan yang selalu dikutip apabila pulang daripada bekerja dari bandar.

Pengajaran Cerita

1. Kasih sayang seorang ayah dan ibu yang tidak berbelah bahagi dalam membesarkan anak-anak.

2. Ayah perlulah memahami dan menyelidik dengan teliti tentang impian seorang anak.

3. Keperitan hidup rakyat yang hidup melarat dalam mencari sesuap nasi dan menanggung kos kesihatan anak-anak yang tinggi.

4. Inflasi yang jelas dalam ekonomi. Ribuan ringgit hanya mampu membeli sekilo buah-buahan sahaja.

5. Percaya dan yakin dengan Allah Maha Kuasa dalam susah dan senang.

6. Amalan bersedekah dan membantu sesama jiran amat penting.

Kesimpulan

Kepada sesiapa yang mencari filem yang terbaik untuk ditonton pada musim cuti ini maka filem ini adalah yang terbaik.

Link untuk tontong secara online

Sekian, wassalam.