Orang Baik Cepat Mati ?

Assalamualaikum w.b.t…

Benarkah mitos ini? Orang baik cepat mati.

Apa pandangan anda?

Selalu sahaja kita lihat orang yang baik, mati seawal 40 tahun, 50 tahun. Kalau yang jahat pula, 70 tahun pun masih hidup lagi. Bertaubat pun tidak, mati pun tidak. Bukan nak suruh pergi cepat-cepat, tetapi kenapa umur mereka panjang pula yer jika dibandingkan dengan orang-orang yang baik?

Inilah komen yang sentiasa kita dengar. Ramai orang yang mempunyai kenalan yang baik-baik akan bercakap begini. Begitu juga orang yang mempunyai kenalan yang jahat dan menyakitkan hati, mereka juga menunggu-nunggu kematian ‘insan’ ini.

Yang benarnya adalah segalanya di bawah kekuasaan Allah s.w.t. Kita sebagai manusia tidak mengetahui siapa yang akan pergi dulu. Ajal itu adalah urusan Allah s.w.t. dan Allah Maha Mengetahui tentang urusannya.

Itu yang paling mustahak. Kalau ingin dipersoalkan juga, saya berpandangan bahawa bukanlah mereka yang baik lebih cepat pergi sebaliknya orang jahat juga mati cepat. Lihatlah mat-mat rempit yang menyusahkan keluarga dan masyarakatnya, mereka juga mati muda. Mereka mati di jalanan. Begitu juga penagih dadah, pengamal seks bebas dan gangster-gangster yang matinya juga di usia muda.

Namun, kenapa hidup mereka seolah-olah panjang pada pandangan manusia? Kerana kejahatan mereka. Untuk mengenal kejahatan, sudah cukup sehari untuk membuatkan manusia rasa perit dan penat dengan kerenahnya. Sebaliknya bagi orang yang baik, manusia tertunggu-tunggu kehadirannya dan kebaikannya. Manusia sukakannya dan merinduinya. Mereka ini membawa kasih sayang kepada manusia. Maka, apabila mereka meninggalkan keluarga dan sahabat handai serta masyarakat, mereka seolah-olah dikenang dan ditangisi. Begitu cepat masa berlalu bersama dengan mereka yang baik ini.

Cendikiawan ada mengatakan: “Untuk mengenal kebaikan, seratus tahun tidak cukup dan untuk mengenal kejahatan sehari sudah cukup lama”. Oleh itu, beringatlah ketika ingin membuat kejahatan kepada orang lain kerana dengan perbuatan itu sudah cukup untuk mengingatkan mereka dengan perbuatan kita. Sebaliknya, bila kita melakukan kebaikan kepada orang lain, mereka pasti akan menagih kebaikan itu lagi di masa mendatang.

Persoalannya, siapakah orang baik yang selalu kita menangisi pemergiannya?

Ibu bapa kita. Ya, merekalah yang banyak berjasa kepada kita. Kita akan merasakan pemergian mereka terlalu cepat. Maka, banyakkanlah berbuat baik kepada mereka sebelum kita menyesal. Pastikan mereka meninggalkan kita dalam keadaan redha kepada kita semoga boleh menjamin syurga Allah buat kita.

Seterusnya, ulama dan para guru. Merekalah yang memperkenalkan kita kepada dunia. Tanpa mereka, tidak kemana kita ini. Oleh itu, berbuat baiklah kepada ulama dan guru-guru kita. Mohon restu mereka terhadap segala ilmu yang telah dicurahkan. Berbuat baiklah kepada mereka sementara mereka masih hidup. Selalulah menziarahi dan bertanya khabar mereka.

Akhirnya, mereka yang rapat dan dekat dengan kita. Dalam kelompok ini, ahli keluarga kita serta sahabat handai termasuk sekali. Mereka juga banyak berjasa kepada kita. Pemergian mereka juga pasti memberi bekas kepada kita. Maka, hormatilah dan berbuat baiklah kepada mereka sebelum mereka meninggalkan dunia ini buat selama-lamanya.

Sekadar itu sahaja. Jumpa lagi.

Ar-Razi,

Fes, Maghribi.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s