Cerpen Cinta Syurga Bab Kedua

Bab Kedua

Puteri Idaman

Kedengaran bunyi yang bising di hujung meja. Semakin lama semakin kuat. Semakin lama semakin dekat. ” Isy, menganggu betul la. Nak tidur pun susah” rungutku dalam hati. Aku bangkit daripada tidur. Cuba mencari sumber bunyi tersebut. Rupa-rupanya bunyi jam loceng yang aku selalu gunakan untuk ke kelas. Jam telah menunjukkan pukul 7 pagi. Aku ada setengah jam sahaja untuk bersiap-siap untuk ke kelas dan bersarapan.

Pada musim bunga, para pelajar sangat suka tidur selepas subuh. Waktunya yang agak panjang menjadikan tidur pada waktu ini sangat enak. Aku juga tidak melepaskan peluang menikmatinya. Oleh itu, aku selalu mengunci jam apabila tidur selepas Subuh. Khuatir akan terlajak dan terlepas kelas.

Setelah bersarapan dengan meminum segelas air kosong, aku terus menggapai beg sandangku dan bergegas ke kelas. “Fuh, awal juga aku hari ini” aku menarik nafas lega. Sebelum keluar tadi, Ali dan Aiman baru sahaja keluar dari bilik mereka. Barangkali, mereka tidak mengunci jam.

Aku mengambil tempat duduk yang agak ke depan sedikit. Aku suka berada di depan kerana mudah untuk mendengar butir kata guru-guruku yang laju dalam berbahasa ini. Orang Arab Maghribi terkenal dengan lantang bercakap serta laju. Hal ini diakui sendiri oleh orang-orang Arab di Timur.

………….

“Profesor, bolehkah anda terangkan kepada kami tempat yang terbaik mempelajari Fikr Islamiy di dunia” tanya seorang pelajar perempuan Arab kepada penceramah jemputan pada petang itu. Penceramah jemputan itu adalah Profesor Abdullah Al-Ghumari. Ahli dalam bidang pemikiran Islam dan berkhidmat di serata dunia.

Pernah berkhidmat di Universiti Islam Antarabangsa Malaysia (UIAM) dalam bidang yang sama. Sekarang, beliau sedang berkhidmat di Amerika Syarikat dengan sebuah universiti terkemuka di sana.

“Wahai saudari, cuba perlahankan soalan saudari. Saya berasal dari Timur dan kamu berada di Barat” tegur Profesor Abdullah pelajar tersebut. Kepetahan serta bercakap dengan cepat sudah menjadi budaya biasa orang Maghribi. Semuanya, seakan-akan ingin segera. Bercakapnya segera, belajarnya segera dan tindak tanduk juga segera. Serba serbi ingin cepat.

……………

“Man. Man”. Sayup kedengaran, suara seseorang memanggil aku dari kejauhan. Aku berpaling. Kelihatan kelibat Ali dan Aiman sedang melambai-lambai tangan ke arahku. “Apa lagi yang mereka nak ni?” soalku dalam keletihan. Kelas pada hari ini sangat memenatkan. Seawal jam 8 pagi sehingga pukul 4 petang.

Aku berpatah balik dan menuju ke arah mereka berdua. “Ada ape ni?” soalku setelah berada di hadapan mereka.  “Kau nak kenal Fatin kan ?” soal Ali dengan senyumannya yang dibuat-buat. “Kau yang lebih-lebih, bukan aku” balas aku. “Okeylah. Aku nak perkenalkan dia kat kau, Man. Cuba kau perhatikan perempuan yang berjubah labuh tu. Jubah warna hitam tu” terang Ali kepadaku sambil menunjuk-nunjuk dengan jari telunjuknya. Aku mencari-cari perempuan yang dimaksudkan, namun aku gagal menemuinya. “Mana Li ? Diorang semua pakai jubah hitam dan semuanya labuh-labuh” balasku sambil tidak berpuas hati kerana ciri-ciri yang diberikan agak mengelirukanku.

“Kau carilah yang muda, cantik dan putih, itulah dia Fatin. Yang cantik kat situ ada sorang je” balas Ali. “Oh, yang tu ke. Yang tengah duduk tu ke ? Eh, dia pandang kat kitalah” aku cepat-cepat menjauhkan pandangan darinya, takut-takut diketahui kami mengintipnya. Kami semuanya tergelak.

…………….

Kejadian semalam telah menjadikanku lebih tertarik untuk mengenali perempuan yang bernama Fatin Alawiyyah Al-Fasi. Seorang perempuan yang kelihatan taat kepada Allah s.w.t. dari sudut pemakaiannya dan ceria dari sudut pergaulannya dengan rakan-rakannya yang lain.

“Moga-moga seorang perempuan solehah” dugaku di dalam hati. “Amiin” jawab hatiku. Ia yang menduga dan ia jugalah yang mengaminkannya. Pada pagi itu, aku berazam untuk mengamati perempuan itu dengan lebih teliti. Niatnya hanyalah satu. Andainya dia perempuan solehah, maka aku boleh berkira-kira untuk meminangnya pada suatu hari nanti.

Sebelum ni, aku marah kat Ali. Sekarang aku pula yang menggatal dan pikir pasal kahwin” gusar hatiku. “Biarlah, bukankah kita disuruh untuk mencari-cari pasangan daripada awal. Senang nanti pada masa depan” balas suara hati yang lain. Hatiku seolah-olah berperang sesama sendiri. Semuanya ingin memenangkan pendapat masing. Semuanya tidak mahu mengalah.

Sedang hatiku berperang sesama sendiri, maka muncullah Fatin Alawiyyah. Dia sedang menaiki tangga dan berjalan ke kelas yang berada di tingkat dua. Aku memerhatinya dari jauh. “Sopan santun orangnya” puji hatiku. Aku berlalu juga ke kelas yang sama. Aku dan Fatin Alawiyyah merupakan pelajar di bidang yang sama dan juga pada tahun yang sama. Namun, kerana dia seorang pendiam dan kurang berkongsi pandangan di dalam kelas menyebabkan kami tidak mengenalinya. Pelajar Arab terkenal dengan suka berkongsi pandangan di dalam kelas, samada lelaki mahupun perempuan.

“Alhamdulillah, faham juga aku apa yang syeikh cakap” ujarku dalam hati sambil menarik nafas lega. Sememangnya itulah masalah kami, pelajar yang tidak bertutur dalam bahasa Arab. Memahami sesuatu isi yang disampaikan oleh masyayikh dan asatizah merupakan sesuatu kepuasan yang tersendiri buatku. Aku baru sahaja selesai mempelajari Fiqh Ibadah yang disampaikan oleh Syeikh Said Al-Kamali. Ayatnya mudah dan senang difahami, tetapi memerlukan pengetahuan yang tinggi dalam al-quran dan hadis.

……………..

Semasa menuruni anak-anak tangga, aku sekali lagi terpandang Fatin Alawiyyah dengan beberapa akhowat Malaysia. Lemah lembut dan ceria orangnya. Dia melayan soalan akhowat Malaysia dengan penuh ceria. Memang tidak dapat dinafikan, setiap bangsa mempunyai keegoan mereka masing-masing. Begitu juga pada orang Arab. Mereka akan kelihatan ego apabila kita menegur mereka di hadapan kawan-kawan mereka. Kadang-kadang dilayannya dengan tidak bersungguh-sungguh. Segala soalan kita dijawab ringkas-ringkas sahaja.

Sebaliknya kalau kita bertanya orang Arab secara berdua sahaja, pasti panjang berjela syarahannya. Namun lain dengan Fatin Alawiyyah. Walaupun dia dikerumuni oleh kawan-kawannya yang lain, dia tetap melayan soalan akhowat Malaysia itu . Ini menunjukkan budi pekertinya yang mulia dan penghormatan yang tinggi terhadap orang lain.

Segalanya baik dan indah pada Fatin Alawiyyah. Itulah pandanganku terhadapnya. “Moga-moga dia terus istiqamah dengan sikapnya yang mulia ini” doaku dalam hati.

2 thoughts on “Cerpen Cinta Syurga Bab Kedua

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s